JUM'AT MUBAROOK-UPZIS LAZISNU MWC BANYUWANGI

JUM'AT MUBAROOK

by Admin - 2020-07-10 09:05:57 598 Views
JUM'AT MUBAROOK

Menjelang khutbah Jum'at, seorang kyai di daerah Gresik tanpa pemberitahuan sebelumnya diminta untuk khutbah.

Setelah di atas mimbar, beliau lupa rukun-rukun khutbah. Saat itu pula beliau berkata kepada orang-orang yang datang untuk melakukan sholat Jum'at: "Apakah kalian orang-orang NU?". 

Mereka menjawab: "Iya, kami orang NU"?.

Beliau berkata: "Saya tidak percaya. Kalau kalian benar-benar orang NU, pasti di rumah terdapat kitab safinah atau taqrib".

"Iya, Kami punya kitab itu". Jawab mereka.

"Kalau begitu ambilkan salah satu kitab itu!". Kata kyai itu.

Salah satu dari peserta Jum'atan pulang ke rumah dan mengambil kitab Safinatun Najah dan dihaturkan kepada kyai tersebut. 

Sang kyai membuka kitab tersebut dan mencari penjelasan tentang rukun khutbah. 

Dalam kitab tersebut dijelaskan:

(فصل) أركان الخطبتين خمسة: حمد الله فيهما، والصلاة على النبي صلى الله علية وسلم فيهما، والوصية بالتقوى فيهما، وقراءة آية من القرآن في إحداهما، والدعاء للمؤمنين والمؤمنات في الأخيرة.

"Rukun dua khutbah ada lima: memuji ALLOH (Tahmid/ Hamdalah) pada kedua khutbah, bersholawat kepada Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wasallam pada keduanya, Wasiat agar bertaqwa pada keduanya, membaca satu ayat dari Al-Qur'an pada salah satu khutbah dan mendoakan muslimin dan muslimat pada khutbah kedua".

Setelah membaca penjelasan pada kitab tersebut, sang kyai kemudian khutbah dengan berbahasa Arab lancar tanpa teks. 

Untuk memudahkan mengingat rukun-rukun khutbah, kyai tersebut seketika melantunkan syi'ir dua bait sebagai berikut: 

حصل صبرا ورعا أدبا *  داوم سهرا تجد الأملا
ولإحدى التين الهمز للأخ * رى الدال وضع بهما الأولا

Hashshil Shobron Waro'an Adaba 
Daawim Saharon Tajidil Amala
Wali-ihdat Tainil Hamzu Lilukh-
-Rod Daalu Wadlo' Bihimal Uwala

Huruf pertama dari lafadz tersebut adalah isyarat untuk rukun-rukun khutbah.

Huruf Ha' (ح) pada lafadz حصل menunjukkan Hamdalah yang harus ada pada kedua khutbah, baik khutbah pertama ataupun kedua.

Huruf Shod (ص) pada lafadz صبرا menunjukkan Sholawat atas Nabi Muhammad, yang harus ada pada kedua khutbah.

Huruf Wawu (و) pada lafadz ورعا menunjukkan Wasiat untuk bertaqwa. Inipun dilakukan pada kedua khutbah.

Huruf Hamzah (أ) pada lafadz أدبا menunjukkan Ayat yang dibaca pada salah satu khutbah. Diisyaratkan dengan kalimat:

ولإحدى التين الهمز.

Dan pembacaan ayat suci Al-Qur'an ini lebih baik diletakkan pada khutbah pertama.

Sedangkan huruf Dal (د) pada lafadz داوم menunjukkan Doa untuk muslimin dan Muslimat, yang dibaca pada khutbah kedua. Diisyaratkan dengan kalimat:

للأخرى الدال.

Beliau adalah salah satu guru Mbah Zubair (Ayah Syaikhona Maimoen). Nama Beliau adalah KH Faqih Maskumambang. 

رحمهم الله وأسكنهم في فسيح جنته..


Share: